Sabtu, 14 Mei 2011

Lintasan Sejarah 14 Mei

  

1955 - Perang Dingin: Pakta Warsawa ditandatangani delapan negara blok komunis.
Angola Resmi Dijajah Portugis

Tanggal 14 Mei tahun 1575, Angola secara resmi dinyatakan sebagai koloni Portugis.
Setelah dijajah Portugis, Angola yang sebelumnya merupakan bagian dari kerajaan Afrika Ghana, berubah menjadi kawasan perbudakan yang sangat mengerikan selama lebih dari 400 tahun. Selepas Perang Dunia II berakhir, muncul sejumlah bentrokan yang menginginkan diakhirinya kolonialisme di Angola. Akhirnya, pada tahun 1975 Angola berhasil memerdekakan diri. 
Paraguay Merdeka

Tanggal 14 Mei tahun 1811, Paraguay memproklamasikan kemerdekaannya dari penjajahan Portugis. Pada abad ke-16, para penjajah Spanyol datang ke kawasan Paraguay dan selama lebih dari dua abad, kawasan itu menjadi koloni Spanyol.
Setelah merdeka, Paraguay terus dilanda konflik internal akibat terjadinya beberapa kali kudeta. Pemerintahan yang terbentuk hasil kudeta itu juga selalu memunculkan karakter diktatorisme.
Barulah pada tahun 1989, rakyat negara itu berhasil mengadakan pemilihan umum pertama dalam sejarah untuk memilih seorang presiden, dan sejak itu, kondisi dalam negeri Paraguay relatif menjadi semakin stabil. Republik Paraguay terletak di kawasasan selatan Benua Amerika. Negera ini berbatasan dengan Bolivia, Brasil, dan Argentina.

Fatwa Ayatullah Shirazi Melawan Monopoli Tembakau

Tanggal 14 Mei tahun 1865, Ayatullah Mirza Hasan Shirazi, seorang ulama pejuang dan marji' taklid kaum muslimin, mengeluarkan fatwa yang bertujuan untuk mencegah meluasnya imperialisme Inggris di Iran.
Sebelumnya, dalam perjalananya ketiga ke Eropa, Raja Iran saat itu, Shah Nasiruddin menjalin kontrak dengan salah seorang penasehat perdana menteri Inggris bernama Jenderal Talbot. Dalam perjanjian ini, raja Iran memberikan hak kepada sebuah perusahaan Inggris untuk melakukan produksi, penjualan, dan ekspor atas tembakau Iran dan hak ini berlaku selama 50 tahun.
Perjanjian monopoli tembakau yang sangat merugikan rakyat itu menimbulkan penentangan dari rakyat dan ulama Iran. Ayatullah Mirza Shirazi kemudian mengeluarkan fatwa haram untuk membeli dan menjual tembakau. Rakyat Iran yang sangat patuh dan hormat kepada ulama besar mereka itu, mematuhi fatwa tersebut sehingga perdagangan tembakau di Iran menjadi sangat terganggu. Akibatnya, Shah Nashirudin terpaksa membatalkan perjanjian monopoli tembakau tersebut.

Ben Gurion Proklamasikan Berdirinya Israel

Tanggal 14 Mei tahun 1948, David Ben Gurion, salah seorang tokoh zionis internasional, secara resmi memproklamasikan berdirinya negara Zionis yang kawasannya meliputi setengah dari kawasan Palestina.
Proses pendirian negara ilegal ini dimulai sejak tahun 1917, setelah PD I berakhir, ketika Inggris menduduki Palestina. Pada masa itu, penduduk asli Palestina yang terdiri dari kaum muslim, Yahudi, dan Kristen hidup berdampingan dengan damai.
Lima tahun kemudian Liga Bangsa-Bangsa menyetujui didirikannya negara khusus untuk kaum Yahudi di atas tanah yang diduduki Inggris tersebut. Sejak saat itu, organisasi-organisasi Zionis melakukan pengiriman kaum Yahudi dari berbagai penjuru dunia ke Palestina.
Organisasi-organisasi teror Zionis seperti Irgun dan Hagana, juga melakukan berbagai teror dan pembunuhan massal untuk menakut-nakuti bangsa Palestina agar pergi meninggalkan tanah air mereka.
Pada bulan November 1947, PBB mengeluarkan resolusi tentang pembentukan dua pemerintahan di Palestina, yaitu Arab dan Yahudi, dan Baitul Maqdis dijadikan zona internasional.
Sementara itu, Inggris mengumumkan akan keluar dari Palestina pendudukan pada tanggal 15 Mei 1948, namun beberapa jam sebelumnya, Ben Gurion memproklamasikan berdirinya negara Israel di tanah bekas pendudukan Inggris itu. 


13 Mei 1998. Di manakah Anda berada? Saya berada di Pusat Kegiatan Mahasiswa Universitas Indonesia di kampus UI Depok, markas dari harian bergerak! yang saya pimpin. Harian bergerak! ini adalah legenda pers mahasiswa era reformasi, karena merupakan satu-satunya media pergerakan yang terbit harian. (Kami bahkan sempat diliput satu halaman penuh oleh harian Kompas, juga media dalam negeri lain serta masuk liputan Time, Newsweek, Asiaweek, BBC dan CNN. Sejumlah buku dan satu tesis yang juga telah dibukukan juga membahas mengenai peran media kami tersebut).
Sore hari sebelumnya, tanggal 12 Mei 1998, empat mahasiswa Universitas Trisakti tewas ditembus peluru aparat. Saya sendiri bersama sejumlah rekan sudah langsung meluncur ke Universitas Trisakti dan R.S. Sumber Waras malam itu juga. Di Usakti, saya sempat  berbincang pendek dengan Ketua SM Usakti Julianto Hendro Cahyono yang masih shock. Sementara di R.S. Sumber Waras, saya berbincang panjang dengan mas Kikiek (Dr. Hermawan Soelistyo). Bahkan alat perekam kami dipinjamnya dan hingga kini belum dikembalikan (hehe, sori diungkit dikit, Mas). Saya juga ada tepat di samping mobil Polisi Militer saat mahasiswa mengamuk dan memaki-maki anggota PM yang hadir bersama Danpomdam Jaya Kolonel TNI Hendarji.
Di tanggal 13 Mei 1998 ini, tadinya kami kira cuma akan terjadi sebuah kesedihan emosional saja, karena pemakaman empat korban penembakan itu akan dilaksanakan. Sejumlah tokoh datang ke kampus di jalan Kyai Tapa-Grogol tersebut. Upacara pemakaman ramai oleh massa. Karena saya harus stand-by di kantor redaksi mempersiapkan penerbitan, maka saya memilih tak hadir. Sejumlah reporter dan fotografer yang dedikasinya bak profesional telah ditugaskan meliput peristiwa pemakaman itu. Salah satu yang saya ingat adalah Sarie Febriane -kini ia wartawati harian Kompas- yang waktu itu merupakan fotografer kami.
Sejak pagi, saya telah mengutus dua reporter bergerak! untuk bergerak ke Universitas Trisakti. Kalau saya tidak salah ingat, mereka adalah Hanggonoto Adikesuma yang akrab dipanggil Unay dan Arief Anggoro. Dari kedua orang inilah kemudian saya mendapatkan telepon (saat itu telepon genggam masih langka dan cukup mahal, namun alhamdulillah saya punya satu unit dengan membobol tabungan saya) bahwa keadaan mulai panas. Saat menjadi narasumber untuk film edukasi sejarah proyek dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ) yang disutradarai Ekky Imanjaya, saya menerangkan bahwa massa yang terkonsentrasi di depan Universitas Trisakti memulai aksinya dengan membakar sebuah truk di bawah jembatan layang Grogol yang memisahkan kampus itu dengan Mall Ciputra. Laporan itulah yang saya dapat dari dua orang reporter di lapangan tersebut. Anehnya, segera setelah itu, kerusuhan menjalar di segala pelosok Jakarta.
Temuan Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) Kerusuhan Massal 13-14 Mei 1998 kemudian memang menuturkan setiap aksi kerusuhan selalu dimulai oleh sekelompok provokator. Mereka berbadan tegap, berambut cepak dan menutupinya dengan topi atau ikat kepala. Warga lokal juga bersaksi bahwa mereka bukan orang sekitar, melainkan pendatang atau orang asing. Kelompok ini didrop di lokasi -yang tampaknya sudah ditandai dan dimasukkan daftar sasaran- dengan truk. Barulah setelah itu warga sekitar ikut menjarah, merusak dan membakar. Dan setelah massa terpancing, kelompok ini justru pergi  dari lokasi, malah seringkali dengan membakar tempatnya lebih dulu. Sehingga sebagian massa yang masih asyik menjarah justru terjebak api dan tewas terpanggang hidup-hidup di dalam bangunan yang terbakar.
Saat menerima informasi terjadinya kerusuhan, kontan kami kaget. Dengan segera headline berita diubah menjadi bertopik tersebut. Namun, haluan kami adalah reformasi damai. Karena itu, editorial redaksi berupa himbauan agar mahasiswa tenang dan tidak terpancing ikut dalam aksi kerusuhan. Kalau saya tidak salah ingat, di hari yang sama selain di Universitas Trisakti, di kampus UI Salemba juga diadakan aksi solidaritas.  Saya sempat menengok aksi ini sebelum akhirnya kembali ke Depok. Saat itu, dengan segera mahasiswa menutup pintu gerbang kampus saat sekelompok massa mendekati dan mengajak mahasiswa keluar kampus untuk ikut dalam kerusuhan massal. Untunglah, mahasiswa peserta aksi tidak terpancing. Namun akibatnya, banyak mahasiswa terjebak tak bisa pulang. Selain karena kebijakan untuk ‘tidak keluar kampus’, juga kondisi di jalanan tidak aman karena kerusuhan merebak di mana-mana.
Saya dan tim juga sempat mengamankan seorang reporter kami, seorang mahasiswa FEUI yang berwajah mirip WNI keturunan China bernama Renata (posisi terakhir yang saya tahu ia mengajar sekaligus studi lanjutan di London). Ia kami amankan di sekertariat redaksi dan terpaksa menginap di kampus malam itu.
Repotnya, di tengah suasana tegang, kami harus memastikan harian bergerak! tetap terbit. Sementara, tempat photocopy Buring di jalan Margonda Depok yang biasa kami pergunakan malah tutup. Untunglah Mas Masruni sebagai General Manager masih ada di dalam kantor bersama stafnya, menjaga dari penjarah. Sehingga lewat jalan belakang, kami tetap bisa memperbanyak penerbitan kami. Di saat itu, tindakan Mas Masruni memperbanyak buletin kami sangat berani. Karena jelas tindakannya itu berarti ikut membantu menentang rezim berkuasa yang sangat berbahaya (ingat, saat itu kami belum yakin Soeharto akan bisa dipaksa lengser). Untunglah kami semua commited menjaga namanya sehingga sampai Soeharto lengser keprabon, aparat kaki-tangan rezim tak mengetahui dimana kami memperbanyak “selebaran gelap tapi resmi” (itu istilah yang kalau tak salah disematkan oleh Kompas) kami itu. Akhirnya, di tengah suasana rusuh Jakarta, harian bergerak! tetap bisa terbit walau diedarkan secara terbatas.
{insya ALLAH bersambung besok, Sabtu, 14 Mei 2011, untuk rekaman ingatan tanggal 14 Mei 1998. Semoga Admin Kompasiana yth. masih berkenan menjadikannya headline.}
(Kredit foto saya tak bisa temukan dari searching di internet, kemungkinan dari Kompas).
Tulisan ini juga dimuat di blog pribadi penulis, LifeSchool (http://www.lifeschool.wordpress.com)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar