Selasa, 05 April 2011

SEJARAH SINGKAT LIMAPULUH KOTO

SEJARAH SINGKAT LIMAPULUH KOTO
Oleh : Saiful.SP
editor : yusuf bagus, S.pd
A. Menurut Tambo
Nama limo puluh kota diambil dari peristiwa kedatangan 50 (limapuluh ) rombongan yang datang dari pariangan padang panjang untuk mencari pemukiman baru di kaki gunung sago . Mereka berangkat dari pariangan padang panjang, sungai jambu, menuju tabek patah, tanjuang alam, tungka, bukik junjuang siriah, bawah burai, aia taganang, padang kubuang, padang si janti-janti, lurah pimpiang, lurah luak kuntu, lurah basuduik, lurah sumua sati, lurah jalan binti, ngalau dan sebagainya. Dalam perjalan rombongan menemui sebuah padang ribu-ribu yang luas dan memutuskan bermalam di situ karena hari telah senja. Perkiraan tempat itu sekitar pasar ternak sekarang perbatasan piladang dan situjuah ) .
Pagi esok harinya, di waktu rombongan akan berpencar mencarai tempat yang baik untuk daerah pemukiman dan pertanian, diketahui telah berkurang lima rombongan. Setelah tanya-bertanya kemana perginya yang kurang itu, semua yang menjawab mengatakan : antahlah! Tempat itu sampai sekarang bernama padang siantah. Beberapa waktu kemudian baru diketahui, kelima rombongan yang antahlah! Itu menuju daerah bangkinang ,kuok, air tiris, salo dan rumbio.
Selanjutnya rombongan yang tinggal 45 kelompok ini melanjutkan perjalanan dan akhirnya sampailah pada suatu tempat dekat batang agam yaitu titian aka dan kumbuah nan bapayau, dan mereka berhenti dan disambut oleh niniak nan batigo yaitu : rajo panawa, barabin nasi, dan jhino katik rombongan yang telah lebih dahulu sampai di payakumbuh.
Niniak nan batigo menerima baik kedatangan mereka. Dan dengan senang hati mempersilahkan memilih tempat yang layak untuk diolah jadi pemuki-man, peladangan dan sawah. Untuk sama-sama teguh memegang buat sebelumnya diadakan musyawarah yang diadakan di atas sebuah tanjung dekat air tabik, mereka berhimpun (berkumpul) di tanjung ter-sebut sehingga dinamai tanjung tersebut dengan tanjung himpun ( masyarakat menyebutnya tanjung pun) .
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
2
Dan kemudian mereka membagi rombongan dan melanjutkan menuju arah yang mereka suka masing-masing tempat mereka berpisah dinamai dengan Labuah Basilang. Rombongn yang datang dari pariangan padang panjang, adalah :
Rombongan yang menuju arah Batu Hampar adalah
1). Datuak Pangulu Basa Ke Tambun Ijuak,
2). Datuak Rajo Malano Ke Batu Hampa,
3). Datuak Munsaid Ke Koto Tangah dan
4). Datuak Permato Dirajo Ke Durian Gadang.
Rombongan yang menuju kearah Tiaka adalah :
1). Datuak Rajo Basa
2). Datuak Rajo Indo Anso
3). Datuak Sinaro Nan Bagonjong
4). Datuak Tumangguang Nan Pariawan ,
5). Datuak Gindo Malano Nan Panjang,
6). Datuak Malagiri Nan Hitam.
Rombongan yang menuju ke Air Tabit adalah :
1). Datuak Marajo Indo Nan Mamangun,
2). Datuak Marajo Indo Nan Rambayan,
3). Datuak Gindo Malano
4). Datuak Rajo Makhudum,
5). Datuak Damuanso dan
6). Datuak Bandaro Sati.
Rombongan yang menuju ke Anak Koto Air Tabit adalah :
1). Datuak Paduko Alam Ke Limbukan,
2). Datuak Paduko Sinaro Ke Aur Kuniang,
3). Datuak Rajo Malano Ke Sei Kamuyang,
4). Datuak Rajo Malikan Nan Panjang Ke Mungo,
5). Datuak Pangulu Basa Ke Andaleh.
Sementara itu rombongan menuju arah Halaban adalah:
1). Datuak Rajo Mudo Ke Halaban,
2). Datuak Paduko Alam Ke Ampalu,
3). Datuak Paduko Marajo Ke Sitanang,
4). Datuak Munsoik Ke Tebing Tinggi
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
3
Rombongan menuju Situjuah adalah :
1. Datuak Marajo Simagayua Nan Mangiang ke Situjuah Banda Dalam,
2. Datuak Rajo Malano ke Situjuah Ladang Laweh
3. Datuak Munsoid ke Situjuah Gadang,
4. Datuak Marajo Kayo Ke Situjuah Batua.
Rombongan yang menuju ke Talago Gantiang adalah :
1. Datuak Rajo Mangkuto Nan Lujuah Ke Balai Talang
2. Datuak Bandaro Nan Hitam Ke Talago, dan
3. Datuak Patiah Baringek Ke Kubang
Rombongan yang menuju Gunuang Bungsu adalah :
1. Datuak Bandaro Nan Balapiah Ke Simalanggang,
2. Datuak Mangun Dirajo Ke Sungai Beringin,
3. Datuak Rajo Baguno Ke Piobang,
4. Datuak Bagindo Soik Ke Taeh,
5. Datuak Sabatang Ke Gurun, dan
6. Datuak Tunaro Ke Lubuak Batingkok
Kemudian rombongan menuju Sarilamak adalah :
1. Datuak Sinaro Nan Panjang Ke Sarilamak,
2. Datuak Sinaro Nan Garang Ke Tarantang
3. Datuak Bandaro Ke Harau dan
4. Datuak Tan Gadang Ke Solok Padang Laweh.
Dan rombongan arah Taram dan Batu Balang adalah :
1. Datuak Tumangguang Ke Taram
2. Datuak Panghulu Basa Ke Bukik Limbuku,
3. Datuak Marajo Basa Ke Batu Balang,
Adapun lima ( 5 ) rombongan yang hilang tersebut adalah :
1. Datuak Permato Soid Di Kuok,
2. Datuak Bandaro Sati Di Bangkinang,
3. Datuak Tan Gadang Di Salo,
4. Datuak Baramban Di Aie Tiris, Dan
5. Datuak Marajo Basa Di Rumbio
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
4
Wilayah Limo Puluah Koto dalam Tambo
wilayah Luak Limo Puluah Koto dalam dua (2) buah tambo yang berbeda memberikan luas wilayah yang berbeda. Berdasarkan tambo alam minangkabau yang ditulis H. Datoek Toeah (1934) Luhak Limapuluh Kota terbagi atas 3 daerah yaitu :
1. Luhak yang meliputi pemerintahan lareh nan bunta dengan bagiannya ialah : Simalangang Hilir Sampai ke Taram dalam daerah Luhak ini termasuk : Suayan, Sungai Balantiak,Sariak Laweh,Tambun Ijuak, Koto Tangah, Batu Hampa, Durian Gadang, Babai, Koto Tinggi, Air Tabik, Sei Kamuyang, Situjuah, Limbukan , Padang Kerambia, Sicincin , Aur Kuning, Tiaka, Payobasuang, Mungo, Andaleh, Taram, Bukik Limbuku, Batu Balang dan Koto Nan Gadang.
2. Ranah yang meliputi pemerintahan lareh batang sinamar sehinga Simalanggang mudik dan kehilirnya ranah tebing tinggi dan kemudiknya Mungkar.wilayah ranah ialah : Gantiang, Koto Laweh, Suliki, Sungai Rimbang, Tiaka, Balai Mansiro,Talago, Sungai Talang,Balai Kubang, Taeh , Simalanggang, Piobang Sungai Beringin, Gurun Lubuak Batingkok, Tarantang Sarilamak, Harau, Solok Bio-Bio (Padang Laweh).
3. Lareh adalah lareh nan panjang sehingga Taram hilir ke mudiknya Pauh Tinggi dengan wilayahnya ialah: Gadut Tebing Tinggi, Sitanang Muaro Lakin, Halaban , Ampalu, Surau Dan Labuah Gunuang.
Sementara itu menurut tambo yang ditulis oleh Bahar Dt.Nagari Basa (1966) bahwa nama luhak adalah luhak limopuluah ( tidak ada tambahan koto atau kota ) terdiri dari 5 (lima) ulayat luhak, lareh, ranah, hulu,dan sandi. Yang berdasarkan musyawarah di Balai Tinggi Sitanang Muaro Lakin, dengan batas barih balabeh luhak limopuluah terletak dari Sialang Balantak Basi sampai ke si Saut Sungai Rimbang, hilirnya Sipisak Pisau Hanyut. dari Durian Di Takuak Rajo sampai ke Silukah
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
5
Pinang Tungga. dari Pinang Mancuang Hilir, sampai ke Gunung Sailan Mudik.
di Balai Tinggi Sitanang Muaro Lakin juga menetapkan luhak limopuluah dibagi menjadi lima ulayat yang dipimpinan dengan sebutan rajo. Ulayat limo rajo adalah :
1. Datuak Marajo Simagayua dari Pitapang Situjuah Banda dalam adalah rajo di hulu
2. Datuak Rajo Indo Nan Mamangun dari Aia Tabik adalah rajo di luhak
3. Datuak Paduko Marajo dari Sitanang Muaro Lakin adalah rajo di lareh
4. Datuak Bandaro Hitam dari Payobada Talago Gantiang adalah rajo di ranah
5. Datuak Permato Alam Nan Putiah dari si Pisang Koto Nan Gadang adalah rajo di sandi
Keputusan mufakat di balai koto tinggi juga melahirkan kunci pasak luhak limopuluah. Masing-masing kunci pasak mengandung fungsi dan peranan yang sifatnya menjaga-jaga.
1. Pasak ampang baramban basa bernama dindiang tambago di sitanang muaro lakin.
2. Pasak kunci loyang di tarantang sarilamak.
3. Pasak hulu bernama kungkuang parangkok di koto laweh
4. Pasak kunci basi bernama ampang panginang di sariak laweh
5. Pasak jalujua bernama pamuncak adat di situjuah.
B. Zaman Paderi
pada zaman paderi , secara administrasi dan wilayah pemerintahan kabupaten lima puluh kota, masih berdasarkan persekutuan hukum adat, terdiri dari limapuluah koto , dan koto ini berkembang membentuk menjadi lima puluh nagari adat , nagari yang mempunyai adat yang sama di himpun menjadi satu kelarasan sehingga limapuluh koto terbagi kedalam 13 kelarasan adat pimpinan kelarasan disebut tuanku lareh yang dipilih dari salah satu wali nagari dalam satu kelarasan, yaitu:
1. Kelarasan Koto Nan Ampek (Koto Nan Ampek )
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
6
2. Kelarasan Koto Nan Gadang (Koto Nan Gadang )
3. Kelarasan Payo Basuang ( Payobasuang, Tiakar, Andaleh, Dan Mungo )
4. Kelarasan Halaban (Halaban,Ampalu, Tabiang Tinggi, Sitanang, Batu Payuang,Dan Balai Panjang )
5. Kelarasan Limbukan ( Limbukan, Aie Tabik, Tanjung Haro Sikabu, Dan Sungai Kamuyang )
6. Kelarasan Situjuah ( Situjuah Batur, Situjuah Gadang, Situjuah Banda Dalam,Dan Situjuang Ladang Laweh)
7. Kelarasan Batu Hampa ( Batu Hampa, Koto Tangah, Sariak Laweh, Suayan , Sungai Balantiak , Dan Durian Gadang )
8. Kelarasan Guguak ( Guguak, Vii Koto Talago, Kubang, Dan Sungai Talang)
9. Kelarasan Mungkar (Mungkar, Talang Maur, Sungai Antuan,Dan Jopang Manganti )
10. Kelarasan Lubuak Batingkok ( Lubuak Bating-Kok, Gurun, Dan Koto Tuo )
11. Kelarasan Sungai Baringin ( Sungai Baringin, Piobang, Taeh Baruah,Taeh Bukik, Koto Baru, Dan Simalanggang)
12. Kelarasan Sarilamak ( Sarilamak, Tarantang, Harau,Dan Solok Bio-Bio )
13. Kelarasan Taram ( Taram, Bukik Limbuku, Dan Batu Balang )
C. Zaman Pemerintahan Belanda
Pada zaman pemerintahan belanda Sumatera Barat bernama Gouvernement Sumatra’ Westkust, pada awal penjajahan Belanda,limapuluh kota dipimpin oleh 2 (dua) regen , yaitu ; Regen Halaban yang di pimpin oleh Regen Tuanku Halaban dan Regen Payakumbuh yang dipimpin oleh Regen Tuanku Nan Cheduk (Chedoh) berkedudukan di Koto Nan Ampek.
Pada tanggal 13 April 1841 pemerintah Belanda mengeluarkan besluit no 1 tentang reorganisasi pemerintahan Sumatra’s Westkust yang isi besluit tersebut tersebut membentuk 9 afdeelingen . Dan salah satunya adalah Afdeeling
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
7
Limapuluhkota. Afdeeling Lima Puluh Kota. Terdiri dari Lima Puluh Kota, Halaban, Lintau, Buo, Kota Tujuah, XIII Koto.
Reorganisasi pemerintahan terjadi pertama pada 1 januari 1865 dimana pembagian administrasi Afdeeling lima puluh kota dengan ibu kota payakumbuah terdiri dari dua distrikcten/ onderaf -deelingen, yaitu : Payakumbuh ibukota Payakumbuh dan Puar Datar ibu kota Suliki) .
Memasuki tahun 1880, seiring dengan perluasan wilayah kearah timur dan selatan, maka diadakan penambahan onderafdeeling yaitu onderafdeling Pangkalan Koto Baru dan XII Koto Kampar dengan ibukotanya Pangkalan Koto Baru.
Berdasarkan lembaran negara no.418 tahun 1905 tanggal 1 januari 1905, kabupaten Lima Puluh Kota terdiri dari 3 kecamatan, yang diresmikan pada tanggal 1 Desember 1908 dengan pemerintahannya:
Asisten residen : Adtt Bautmij
Ketua landraad : Mr.Hgp Duyfjes
Jaksa : Daya Khatib Marajo Lelo
Agung jaksa : Jabar Sutan Hidayat
Penghulu : Abu Malin Putih
1. Kecamatan payakumbuh dengan kontroler langsung dibawah asisten residen dan terdiri atas 13 kelarasan dengan kepala lareh adalah:
a. Kelarasan Koto Nan Ampek (Koto Nan Ampek) dengan tuanku larehnya berturut-turut adalah :
- Dt. Marajo Smagayur, suku Patapang, Koto Nan Ampek
- Lutan Dt. Bagindo Simarajo Nan Panjang, suku Kutianyir.
b. Kelarasan Koto Nan Gadang (Koto Nan Gadang ) dengan tuanku larehnya berturut-turut adalah :
- N. Dt. Simarajo Nan Garang Suku Koto
- Rancak Dt.Rajo Mangkuto Nan Panjang Suku Dalimo
- Rajo Angkek Bagindo Arab.
c. Kelarasan Payo Basuang ( Payobasuang, Tiakar, Andaleh, Dan Mungo ) dengan tuanku larehnya berturut-turut adalah :
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
8
- Dt. Muncak, suku Dalimo Tiakar
- Dt. Rangkayo Basa Nan Kuniang, Suku Payobadar
- Lutan Dt. Mulia nan kuniang.
d. Kelarasan Halaban (Halaban,Ampalu, Tabiang Tinggi, Sitanang, Batu Payuang, Dan Balai Panjang ) dengan tuanku larehnya adalah :
- Nabi dt. Bagindo Simarajo, suku Melayu, Balai Panjang
e. Kelarasan Limbukan ( Limbukan, Aie Tabik, Tanjung Haro Sikabu, Dan Sungai Kamuyang ) dengan tuanku larehnya berturut-turut adalah :
- Dt. Bandaro Nan Balidah, Suku Sikumbang, Air Tabik
- Rajo Pamenan Dt. Paduko Alam ,suku Salo, Limbukan
- Abdul Rahman Dt. Tumanguang Nan Hitam, suku Piliang, Padang Karambie.
f. Kelarasan Situjuah ( Situjuah Batur, Situjuah Gadang, Situjuah Banda Dalam, Dan Situjuah Ladang Laweh ) dengan tuanku larehnya adalah:
- Sutan Nan Kawai Dt. Indomarajo, Suku Piliang, Situjuh Batur.
g. Kelarasan Batu Hampa ( Batu Hampa, Koto Tangah, Sariak Laweh, Suayan , Sungai Balantiak, Dan Durian Gadang ) dengan tuanku larehnya adalah :
- Rasyad Dt. Pangulu Basa Nan Kuniang, suku Piliang, Tambun Ijuak Batu Hampa.
h. Kelarasan Guguak ( Guguak, VII Koto Talago, Kubang, Dan Sungai Talang) dengan tuanku larehnya adalah :
- Nindih Dt. Bagindo Basa, Suku Sikumbang, Balai Talang.
i. Kelarasan Mungkar (Mungkar, Talang Maur, Sungai Antuan,Dan Jopang Manganti ) dengan tuanku larehnya berturut-turut adalah :
- Tawar Dt.bandaro, suku Kampai meninggal di mekah
- Nabi ullah Dt. Sinaro Gamuak, Suku Kampai.
j. Kelarasan Lubuak Batingkok ( Lubuak Batingkok, Gurun, Dan Koto Tuo ) dengan tuanku larehnya berturut-turut adalah :
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
9
- Tarimo Dt. Kakondo . Salah satu anaknya juga menjadi lareh di Guguak ( Nindih Dt. Bagindo Basa)
- Kawi Dt. Rajo Pangulu, suku sembilan, Lubuak Batingok
k. Kelarasan Sungai Baringin ( Sungai Baringin, Piobang, Taeh Baruah,Taeh Bukik, Koto Baru, Dan Simalanggang) dengan tuanku larehnya adalah :
- Abdullah Dt. Paduko tuan, suku Koto Piobang)
l. Kelarasan Sarilamak ( Sarilamak, Tarantang, Harau,Dan Solok Bio-Bio ) dengan tuanku larehnya adalah :
- Rasyad Dtt. Kuniang Nan Hitam, Suku Sembilan, Sarilamak.
m. Kelarasan Taram ( Taram, Bukik Limbuku, Dan Batu Balang ) dengan tuanku larehnya berturut-turut adalah :
- Palilu Dt. Paduko Simarajo Nan Panjang, suku Simpadang Taram.
- Sutan Pamuncak Dt. Pangulu Basa Nan Karuik, suku Payo Bada, Bukik Limbuku.
2. Kecamatan Pua Data Dan Mahek terdiri atas 3 kelarasan; kontrolir adalah C.Schultz / Ajh Hamerster,
Jaksa adalah Rasyad Dt. Gunuang Ameh,
Agung jaksa adalah mulana sutan mahyuddin dengan kepala lareh adalah:
a. Lareh Koto Laweh Arab Dt Rajo Mangkuto ,
b. Lareh Suliki Tipak Dt.Nan Angek dan
c. Lareh Mahek Raman Dt. Hijau
3. Kecamatan Kampar Atas, terdiri dari 4 kelarasan dan 4 daerah ( landschap) ;
Kontrolir dijabat oleh Op Besseling,
Jaksa dijabat oleh Royan Dt. Jamarif,
Agung jaksa dijabat oleh Majid Khatib Sampono/ Halat Sutan Marajo dengan kelarasannya adalah ;
a. Lareh Pangkalan Koto Baru VI Koto,
b. Lareh VIKoto Kampar Dimudik,
c. Lareh VII Koto Kampar Dihilir,
d. Lareh Kapur Nan Sembilan adalah Ja’par Datuk Bandaro
e. Daerah (landschap) Gelugur III Koto Dihilir,
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
10
f. Daerah (landschap) V Koto Kampar,
g. Daerah (landschap) Tambang Dan Tarantang
h. Daerah (landchap) IIIKoto Sibalimbing.
Reorganisasi besar dilakukan pada bulan november tahun 1914. Afdeling Limopuluah Kota dibagi atas 4 (empat) onderafdeling, 6 (enam) distrik dan 14 (empat belas) onderdistrik
1. Onderafdeling Payakumbuh yang terdiri dari :
1.1. Distrik Payakumbuh dengan Demang Idris Dt. Putiah terdiri atas :
1. Onder Distrik Payakumbuh (Dengan Koto Nan IV Dan Batu Hampar) langsung dibawah demang payakumbuh
2. Onder Distrik Koto Nan Gadang (dengan Sungai Beringin) asisten demang , Alin Dt Nan Rambai
1.2. Distrik Luak dengan demang Nabi Ulah Dt. Bandaro (dari lareh Mungkar) berkedudukan di Limbukan, terdiri atas:
1. Onder Distrik Luak ( Limbukan, Payobasuang Dan Situjuah) langsung dibawah demang Luak
2. Onder distrik Halaban, asisten demang Murad Mangkuto Garang
1.3. Distrik Ranah dengan demang Sutan Simawang Sutan Tumangguang, terdiri atas :
1. Onder distrik Mungkar, asisten demang Ahmad Sutan Nagari
2. Onder distrik Tanjungpati (Lubuak Batingkok, Taram, Dan Sarilamak ) ,asisten demang Janaid Dt. Khodo Nan Hitam
3. Onder distrik guguak. Asisten demang Said Dt. Cumano berkedudukan di Dangung-Dangung
2. Onderafdeling suliki yang terdiri dari :
2.1. Distrik Suliki dengan Demang Arab Rajo Mangkuto dan dibagi atas:
1. Onder distrik Suliki dengan Mahat, langsung dibawah demang Suliki
2. Onder distrik Kotolamo , langsung dibawah demang Suliki
3. Onderafdeling Pangkalan Kotobaru yang terdiri dari :
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
11
3.1. Distrik Pangkalan Kotobaru dengan demang Sidi Harun dan dibagi atas :
1. Onder distrik Pangkalan VI Koto langsung dibawah demang Pangkalan
2. Onder distrik XIIIKoto Kampar ( dengan VI Koto Kampar Di Mudik Dan VII Koto Kampar Dihilir ), dengan asisten Demang Aidit Sutan Pangai
3. Onder distrik Sialang ( Gelugur, III Koto Dan Kapur Sambilan ) assisten demang Jamaluddin Dt. Indo Marajo
4. Onderafdeling Bangkinang yang terdiri dari :
a. Distrik Bangkinang dengan Demang Inu Dt. Gampo Alam dan dibagi atas :
1. Onderdistrik V Koto langsung dibawah demang Bangkinang
2. Onderdistrik Kampar ( Dengan Tambang, Tarantang, III Koto Sibalimbing, VIII Koto Sitangkai) langsung dibawah demang Bangkinang
Pada Juli 1915 distrik Ranah di hapus karena Idris Dt, Putiah kepala distrik Payakumbuh pindah ke Talu dan digantikan oleh kepala distrik Ranah dengan demang Sutan Simawang Sutan Tumangguang. Sementara tiga onder distrik ranah dibagi ke tiga distrik lainnya, yakni :
1. Onder distrik Mungkar, asisten demang Ahmad Sutan Nagari di bawah distrik Payakumbuh.
2. Onder distrik Tanjungpati (Lubuak Batingkok, Taram, Dan Sarilamak ) ,asisten demang Janaid Dt. Khodo Nan Hitam dibawah distrik Luak.
3. Onder distrik Guguak. Asisten demang Said Dt. Cumano berkedudukan di Dangung-Dangung, dibawah distrik Suliki.
Pada akhir tahun 1935 dan berlaku sejak tanggal 1 Januari 1936 berdasarkan lembaran negara tahun 1935 no.450 afdeling Limapuluh Kota menjadi 3 (tiga) onderafdeling, yaitu :
a. Onderafdeling payakumbuh,
b. Onderafdeling suliki, dan
c. Onderafdeling bangkinang. Reorganisasi ini sampai indonesia merdeka.
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
12
Zaman Pemerintahan Jepang
Jepang masuk ke lima puluh kota melalui pekan baru pada tahun 1942 dengan mengunakan beberapa truk konvoi terbuka yang dipenuhi oleh pasukan bersenjata lengkap. Bangsa jepang yang menjadi residen sumatera barat adalah Yano Kenzo .
Pemerintahan jepang pada tahun 1943 membentuk Chuo Sangi In ( dewan pertimbangan pusat di sumatera) yang di ketuai oleh M. Syafei dan juga merangkap ketua Chuo Sangi In Kai ( dewan pertimbangan kerisidenan sumatera barat ) .untuk keresidenan payakumbuh Chu Sangi Kai di tetapkan pimpinannya (tai chok) adalah Darwis. Dt. Tumangguang dan sekretaris( zimun kiu kuchok) Arisun Sutan Alamsyah.
Zaman Kemerdekaan
Residen Sumatera Barat pertama bernama M.Syafei mengeluarkan surat keputusan (bes-luit) tanggal 8 oktober 1945 nomor RI./I terhadap pembentukan pemerintahan secara resmi di Sumatera Barat. Pada petikan kedua besluit tersebut berbunyi diperserahi buat sementara mewakili pekerjaan kepala luhak :
1. Padang dan sekelilingnya : jamalus yahya st. Pamuncak
2. Painan : mohamad syarif sutan bandaro
3. Kerinci indrapura : m.djarjis bebastani
4. Tanah datar: palin sutan alamsyah
5. Agam : st. Muhammad josan sutan bijo rajo
6. Lima puluh kota : syahfiri sutan pangeran
7. Solok : sutan diatas dt, bagindo rajo
8. Luhak kecil talu : abdul rahman sutan larangan
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
13
Disebabkan situasi dan kondisi di masa transisi tersebut syahfiri sutan pangeran belum dapat sepenuhnya melaksanakan tugasnya selaku kepala luhak atau bupati kabupaten lima puluh kota. Oleh sebab itu atas kebijaksanaan kni lima puluh kota yang diketuai oleh h. Darwis dt.tumangguang, ditunjuklah dr.Adnan WD ( kepala rumah sakit payakumbuh ) sebagai pejabat pelaksana kepala luhak kabupaten lima puluh kota.
pada tanggal 15 Nopember 1945, Roesad Dt. Perpatiah Baringek diangkat menjadi residen sumatera barat ke-2. Dan pada tanggal 23 januari 1946 dilakukan perubahan pamongpraja, dimana sebutan kepala luhak diganti dengan sebutan wali luhak dan diangkatlah wali luhak untuk limapuluh kota adalah Bagindo Moerad dari demang solok .administratif dibawah luhak adalah kewedanaan diangkat pula :
a. Kewedanaan Payakumbuh dengan demang bernama Malik Sidik dari anggota komite nasional Bukittingi
b. Kewedanaan Suliki dengan demang bernama Arisoen St.Alamsyah dari anggota komite nasional Payakumbuh
c. Kewedanaan Bangkinang dengan demang bernama Sutan Bahroemsyah dari wakil demang Bangkinang
Pada tanggal 29-30 maret 1947 di Sumatera Barat diadakan komperensi wali nagari yang dihadiri 445 wali nagari. Dalam komperensi ini residen ke-4 Mr.Mohammad Rasyid mengemu-kakan tentang pembentukan wilayah otonomi.
Dan pada kewedanaan payakumbuh telah dilakukan rapat pada tangal 7-14 april 1947 selesailah digabungkan 44 nagari menjadi 6 wilayah otonomi besar yaitu :
1. Otonom Luhak terdiri dari 7 nagari
2. Otonom Bungo Setangkai terdiri dari 8 nagari
3. Otonom Tanjung Pati terdiri dari 11 nagari
4. Otonom Aka Beluru terdiri dari 6 nagari
5. Otonom Sago terdiri dari 8 nagari
6. Otonom Situjuah terdiri dari 4 nagari
Berdasarkan peraturan komisaris pemerintah pusat di bukittinggi no.81/kom/u tanggal 30 nopember 1948, Luhak
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
14
Limapuluh Kota berubah nama dengan kabupaten Sinamar dengan mencakup daerah-daerahnya kewedanaan Payakumbuh, Suliki Dan Tanah Datar dengan ibukotanya Payakumbuh. Sayangnya sebelum pemerintahan terbentuk pihak penjajah belanda melancarkan agresi II nya.
Selama agresi Belanda Kabupaten Limapuluh Kota dipimpin oleh bupati militer Arisun St. Alamsyah, dan setelah beliau gugur di Situjuh tanggal 15 Januari 1949 digantikan oleh bupati militer Saalah.Sutan Mangkuto.
Setelah cease-fire, dan tanggal 9 nopember 1949 dikeluarkanlah instruksi guberur militer no.10/gm/s.t/49 propinsi sumatera tengah tentang pembentukan kabupaten berotonomi, seperti yang dimaksud dengan uu no.22 tahun 1948, dan untuk kabupaten limapuluh kota diresmikan pada tanggal 19 desember 1949, dengan wilayah kecamatannya ialah Payakumbuh, Luhak, Harau, Guguak, Suliki, Pangkalan Dan Kapur IX.
Berdasar undang-undang nomor 12 tahun 1956 tentang pembentukan daerah otonomi kabupaten dalam lingkungan propinsi Sumatera Tengah (lembaran negara tahun 1956 nomor 25) menyatakan bahwa nama Kabupaten Lima Puluh Kota;
Reorganisasi administrasi pada tahun 1996 di mana Kabupaten Lima Puluh Kota terdiri dari delapan kecamatan defenitif yakni ; Kecamatan Suliki. Suliki Gunung Mas, Guguk, Payakumbuh, Luhak, Harau, Pangkalan Koto Baru dan Kapur IX. disamping kecamatan defenitif ada pula kecamatan perwakilan sebanyak 5 buah, yakni 2 (dua) di Luhak ( Lareh Sago Halaban Dan Situjuah ), 1 (satu) di kecamatan Suliki ( perwakilan Bukik Bulek), 1 (satu) di kecamatan Guguk ( perwakilan Mungka), dan 1 (satu) di kecamatan Payakumbuh ( perwakilan Akabeluru )
Bedasarkan Perda no.14 tahun 2001,tanggal 29 oktober 2001 tentang penataan wilayah kecamatan dalam Kabupaten Limapuluh Kota yang terdiri dari kecamatan Payakumbuh, Guguak, Mungka, Bukik Barisan, Suliki, Gunuang Omeh,
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
15
Akabeluru, Situjuah Limo Nagari, Luak, Lareh Sago Halaban, Harau, Pangkalan Koto Baru, Dan Kapur IX
BUPATI LIMA PULUH KOTA
Dalam sejarah pemerintahan Limapuluh Kota pertama kali dipimpin oleh Syahfiri Sutan Pangeran sejak 8 Oktober 1945 dan dalam pelaksanaan hariannya dijabat sementara oleh Dr.Adnan ,WD. Pada 23 Januari 1946 dijabat oleh Bagindo Moerad sampai tahun 1947, kemudian digantikan oleh Alifuddin sampai akhir tahun 1948, dilanjutkan oleh Bupati Militer Arisun St. Alamsyah dan setelah beliau gugur di Situjuh pada tanggal 15 Januari 1949 digantikan oleh Bupati Militer Saalah Sutan Mangkuto yang menjabat tahun 1949, kemudian dilanjutkan oleh Bupati Sultani Sutan Malako selama setahun (1950).
Dalam masa stabilitas politik nasional yang belum stabil maka Limapuluh Kota dipimpin oleh H. Darwis Dt. Tumangguang yang memimpin Kabupaten Lima-puluh Kota selama 5 tahun ( 1950- 1956). Syahboedin Latif Dt. Si Bungsu melanjutkan kepemimpinan Darwis dari pertengahan tahun 1956-1957.
Dalam catatan sejarah kepemimpinan di Kabupaten Limapuluh Kota Akhmad Khatib memipin Limapuluh Kota tahun 1957, pengantinya adalah Anwar Dt.Majo Basa nan Kuniang (1957-1958) dan kemudian dilanjutkan oleh Zainal Abidin St. Sarinado dari tahun 1958-1959.Antara tahun 1960-1961, Kabupaten Limapuluh Kota dipimpin Inspektur Pol.S.M. Djoko, yang kemudian antara tahun 1961 sampai 1967 Limapuluh Kota dipimpin oleh Letkol. Inf.Slamet Suhindrio, yang kemudian dilanjutkan dengan periode kepemimpinan Kol.Inf.A.Syahdin Dt. Bandaro periode 1967 sampai tahun 1973.Tahun 1973-1974 Limapuluh Kota dipimpin oleh PJS Bupati Drs. Saruji Ismail, dan kemudian digantikan oleh Kol. Inf. H. Burhanuddin Putih selama dua priode yakni priode pertama 1975-1980 dan priode kedua 1980-1985. Selanjutnya digantikan oleh Kol.CZI Djofri satu kali priode 1985-1990.
Sejarah Lima Puluh Kota – www.limapuluhkota.com
16
Drs. H. Aziz Haily,MA Dt. Bandaro Kayo menjabat Bupati Limapuluh Kota dua priode yakni priode pertama tahun 1990-1995 dan priode kedua 1995-2000. Dan sejak Juni 2000- Juni 2005 dipimpin oleh dr. Alismarajo Dt. Sori Marajo dan Wakil Bupati Drs. H.Amri Darwis .SA. dan untuk mengisi kekosongan jabatan Bupati sampai dilantiknya Bupati terpilih hasil Pilkada maka dijabat oleh Plh. Drs. H Basril Thaher kemudian pada bulan Agustus 2005 sampai sekarang Kabupaten Limapuluh Kota dipimpin oleh Bupati Drs. H.Amri Darwis.SA dan Wakil Bupati Ir. Irfendi Arbi MP
NAMA KETUA DPRD BESERTA MASA BAKTI
1. C. Israr ( 1967 - 1970) 2. Bukhari Kamil ( 1970 – 1970 ) 3. Dailami ( 1970 – 1972 ) 4. Mayor Inf. Oesman Saat ( 1972 – 1977 ) 5. Kolonel CPL. Zainul Arifin Lies ( 1977 – 1987 ) 6. Sukarni, BA (1987 – 1992) 7. Kolonel Inf. Azwir Jaelani ( 1992 – 1997) 8. H. Aswandi Djanas, BA ( 1997 – 1999) 9. Drs. Syamsul Hudaya ( 1999 – 2004 ) 10. Ismardi, BA ( 2004 -2009)
11. Darman Sahladi, SE ( 2009- sekarang )
.(Sumber: Saiful,SP. Menelusuri Hari Jadi Kabupaten Lima Puluh Kota, 2009)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar